Header Ads

Biografi Efek Rumah Kaca


Biografi Efek Rumah Kaca - Grup musik indie Indonesia yang berasal dari Jakarta dan dibentuk pada tahun 2001. Sebelumnya, band ini bernama Hush. Nama ini kemudian diganti menjadi Superego, lalu berubah lagi pada tahun 2005 menjadi Efek Rumah Kaca - diambil dari salah satu judul lagu pada album perdana mereka.

Efek Rumah Kaca adalah grup musik indie yang berasal dari Jakarta. Terdiri dari Cholil Mahmud (vokal, gitar), Adrian Yunan Faisal (vokal latar, bass), Akbar Bagus Sudibyo (drum, vokal latar). Mereka dikenal oleh para pecinta musik di Indonesia lagu-lagu mereka yang banyak menyentuh dan memotret keadaan sosial masyarakat di sekitar mereka pada semua tingkatan. Sampai sekarang, band ini sudah mengeluarkan dua buah album studio, yaitu Efek Rumah Kaca pada tahun 2007 dan Kamar Gelap pada tahun 2008.

Mulai Januari 2009, mereka dipercaya untuk mengisi rubrik khusus seputar pemilu di surat kabar Kompas setiap hari Sabtu.

Sejak awal kemunculan mereka, banyak pihak yang menyebutkan bahwa warna musik Efek Rumah Kaca tergolong dalam post-rock, bahkan ada yang menyebutkan shoegaze sebagai warna musik mereka. Tetapi, Efek Rumah Kaca dengan mantap menyebutkan bahwa warna musik mereka adalah pop, karena mereka merasa tidak menggunakan banyak distorsi dan efek-efek gitar dalam lagu-lagu mereka seperti selayaknya musik rock.

Banyak yang menyebutkan bahwa warna musik Efek Rumah Kaca tergolong dalam post-rock, bahkan adapula yang menyebutkan shoegaze sebagai warna musik mereka. Tetapi, Efek Rumah Kaca dengan mantap menyebutkan bahwa warna musik mereka adalah pop, karena mereka merasa tidak mengunakan banyak distorsi dalam lagu-lagu mereka seperti selayaknya musik rock. Secara musikal, ERK cukup banyak dipengaruhi oleh Jeff Buckley, Smashing Pumpkins, Radiohead, Sting, Jon Anderson, hingga Bjork.

Sejak merilis debut album self title pada September 2007 (di bawah Indie Label Paviliun Records), ERK mendapat respon positif dari berbagai media dan kalangan. Puluhan, bahkan mungkin ratusan blog di internet meresensi album ini dengan antusias. Puluhan media cetak nasional memberi kredit yang baik. Puluhan tampil di layar TV nasional dan lokal. Ratusan radio memasukkan single-single mereka- terutama lagu ”Cinta Melulu”- ke dalam chart mereka. Kalangan pelajar, mahasiswa, sesama musisi, seniman, LSM, hingga kalangan umum mengapresiasi musik Efek Rumah Kaca. Ratusan panggung di berbagai daerah mendapat sambutan positif: Jakarta, Bandung, Bogor, Tangerang, Solo, Semarang, Yogyakarta, Jombang, Bali, Medan, Pekanbaru.

Efek Rumah Kaca disebut-sebut sebagai ”produk indie” terbaik saat ini, media-media musik menjulukinya sebagai ”band yang cerdas”, ”sesuatu yang berkualits sekaligus ’menjual’”, atau bahkan ”penyelamat musik Indonesia”.

Dan ERK masih menjadi band yang sama seperti sejak terbentuknya: berusaha terus menulis lagu sebagus dan seindah mungkin, sambil memotret kenyataan.

Efek Rumah Kaca (ERK) sepertinya ingin membawa pesta akhir tahun lebih cepat untuk penggemarnya. ERK baru saja merilis album barunya berjudul 'Sinestesia' pada tanggal 17 Desember 2015.

'Sinestesia' seperti sebuah 'ajakan' dari ERK untuk mendalami lebih jauh dan luas sisi musikalitas mereka. Tak heran, lagu-lagu dalam album ini punya durasi cukup panjang dibandingkan karya lainnya. Album bertajuk 'Sinestesia' ini berisi 6 track yang diberi judul berdasarkan 6 warna yakni Merah, Biru, Jingga, Hijau, Putih, dan Kuning. 

'Sinestesia' disebut layaknya sebuah album sinematis yang mengajak para pendengar album membangun imajinasinya sendiri. Melafalkan setiap bait, nada dan makna dalam sebuah pemikiran yang dimerdekakan oleh ERK. Hingga tak heran, 'Sinestesia' seperti sebuah klimaks dari penantian tersebut. Tentunya juga sebagai obat rindu fans ERK yang sempat 'dihadiahi' sebuah alter ego bernama Pandai Besi. 

Mereka mengatakan bahwa musik adalah hidup mereka. Semua yang terjadi dalam hidup mereka terlihat dalam musik mereka. Mereka juga digambarkan sebagai grup musik pop dengan pesan-pesan sosial dan politik dalam lirik mereka.

Anggota Band:
  • Cholil Mahmud [Vokal & Gitar] 
  • Adrian Yunan Faisal [Bass & Vokal Latar] 
  • Akbar Bagus Sudibyo [Drum & Vokal Latar] 
  • Poppie Airil [Bass, Gitar & Vokal Latar]

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.